skip to content »

artmedia81.ru

Video lucah datin

Video lucah datin-67

Aku dan Datin duduk di sofa sambil menunggu minuman. Dari dalam bakul sampah aku capai satu majalah yang telah dibuang. Aku merenung bahagian pusat Ritni yang terdedah pada pandangan. Datin Julia duduk menyilang kaki sambil membersih plastik penutup lampu tidur, memandang ku dengan senyuman yang menggoda. Di sebelah rak sofa terdapat bakul sampah, di dalamnya ada surat khabar dan majalah yang telah dibuang. Pahanya yang putih gebu terserlah apabila kain ketat yang dipakainya terbelah di belakang.

Sehingga syarikat memilih aku hadir keseminar di Kuala Lumpr. Kereta ku tinggalkan, lagi pun aku bukannya faham sangat selok belok jalan di Kuala Lumpur ni. Aku minum apa yang ada di atas, meja terus ke bilik yang disediakan untuk ku di tingkat atas. Di rak TV, tersusun banyak vcd, aku capai satu, kulitnya dihiasi gambar perempuan bogel sampul bertulis tiga kali X. Batang ku terus menegang, menolak kain yang aku pakai. Setelah aku tukar pakai dan dan pakai kain sarung pelikat, berbaju T turun ke ruang tamu makan malam bersama Datin, aku dan Ritni. Dari lubang pantat Datin lidah menjelajah ke biji kelentiknya meruncing panjang. Aku ubah posisi, sekarang pantat Ritni pula aku jilat. Siangnya aku hadir ke seminar dan malamnya aku bermalam di rumah Datin Julia. Hubungan aku dengan Rikni orang gaji Datin Julia, yang berasal dari Sumatera, Indonesia, bagaikan isteri kedua aku. Ritni di sebelah kiri ku dan Datin Julia di kanan ku. Pantat dan lubang duburnya nampak jelas daripada belakang. Kesibukan itu makin menjadi-menjadi sejak enam bulan kebelakangan ini.Berhari-hari kadang-kadang berminggu-minggu Datuk Firdaus tidak balik ke rumah. Ritni naik ke tingkat atas dan turun dengan di tangannya satu vcd. Dalam lif, Datin Julia memeluk pinggangku dari belakang, buah dadanya menonjol lembut terhimpit di belakang ku. Aku berpusing dan memeluk Datin Julia secara berhadapan. Cantik Ritni dengan maxi singkat dan baju sendat diparas pusat yang dipakainya. aku takut dia perasan aku sedang merenung tubuhnya. Aku senyum balas, sempat aku mencuri pandang buah dada Datin masih tegang. Adegan bermula dengan batang butuh lelaki Negro sedang dikulum. Lidah ku membelah rekahan antara dua bibir pantat Datin yang agak tebal tapi lembut. "Tak ada apa, cuma kalau i dapat sewa di sini tentu hebat sekali." Aku mengalih tumpuan. Sampai di tingkat sepuluh, Datin Julia mengetuk pintu, Ritni menyambut kedatangan kami. Tangan kanan aku usap punggung Ritni dan yang kiri aku gosok lembut di celah kelakangnya. "Yusri saya dah terlewat nak ke office, saya pergi dulu. Dari atas Datin tekan sehingga batang ku kesemuanya berada dalam lubang Datin. Ritni mengangkang di atas muka ku, aku jilat pantat Ritni dari bawah. Kedua-dua lubang pantat dah merasa batang butuh ku. sudah sampai ke muncaknya, Aku cabut dan aku benamkan pulak dalam lubang pantat Datin, aku dah tak tahan lagi. keseluruhan kepanjangan batang ku kini berada di dalam mulut Ritni. Terasa enak yang tidak terhingga apabila setuhan bibirnya mengulum batang butuh ku . Datin Julia sekarang ini berkeadaan baring terlentang di atas katil dengan kedua kakinya berjuntai ke bawah. nikmatnya Yus...teruskan yus." Aku sentuh lidah ku kiri dan kanan rongka pantatnya. Menekan dari atas, lubang pantatnya menelan batang ku hingga ke pangkal. Nikmatnya lubang pantat mak datin ni tak terkata, terasa ketat di dalamnya. aaaaaaaa." berselang seli antara Datin Julia dan Ritni. Lubang pantat Ritni menelan batang butuh ku, dalam masa yang sama lubang pantat Datin Julia mnerima sorong tarik dua jari ku. Beberapa ketika kemudian Rikni bangun dari posisinya berkongsi dengan Datin Julia menjilat dan mengulum batang butuh ku.

Lebih kurang 45 minit kemudian Datin Julia sampai dengan memandu kancil warna hijau metlik. Punggung Datin bergerak turun naik menelan batang butuh ku. Sekarang lubang pantat Ritni pula menelan batang butuh ku, Datin memegang pinggang Ritni membantu punggung Ritni naik turun. Aku mulakan membenam batang butuh ke lubang pantat Datin dulu, Alornya sudah banyak air. Dipegangnya batang ku, dibawa ke mulutnya, dijilat dengan hujung lidah, seperti menjilat ice cream. Datin memegang batang ku dan membawanya ke permukaan lubang pantatnya. sedapnya...." Sehingga bibir pantatnya bertemu dengan pangkal batang ku. kedua tangan ku menekan tilam, menolak naik punggung ke atas memberi ruang kepada batang butuh ku rapat serapatnya ke dalam lubang pantat Ritni, air putih pekat aku terpancut ke dalam lubang pantat Ritni, Ritni sambut dengan rengekan yang cukup hebat Batang ku masih lagi berada di dalam pantat Ritni menghabiskan saki baki pancutan.

Bang Yus, Rit ngak tahan sih..." Rengekan semakin kuat lagi bila lidah ku mencuit dan menjilat biji kelentiknya. aaaaaaaaau." Datin Julia juga sepertimana Ritni, posisi mencangkung di atas badan ku.

Kisah yang ingin saya ceritakan adalah berdasarkan cerita yang sebenar. Aku merupakan seorang Executive disebuah firma Kewangan di KL dan sudah berkahwin dan mempunyai anak.

Bertuah badan dapat menumpang di rumah Mak Datin, kaya pula tu. Aku lihat Ritni gelisah, aku rapat tubuh ku kepadanya, dia juga memberi respon, Badan kami bersentuhan, Batang ku terus menegang, Tangan mula menjalar ke buah dada Ritni, aku ramas perlahan, Ritni tidak membantah. Aku membelai bulu pantatnya hitam nipis dengan tapak tangan terus ke bawah, bibir pantatnya aku mainkan dengan jari. Ritni menggolek punggungnya mengikut sorong tarik batang ku. Aku hampir ke kemuncak, ayunan ku semakin laju, rengekkan Ritni berterusan aaaaaaaaaa....... Sudah seminggu aku berada di ibukota mengikuti seminar. Batang ku menerjah masuk ke lubang pantat minah indon ini. aaaaaaa.." Kedua-duanya merengek serentak, aaaaaaa.... Dicapainya tuala untuk membalut tubuhnya yang masih belum berpakaian.

Siap mandi, aku berpakaian dan Ritni call teksi untuk aku ke tempat pendaftaran seminar. Sekali lagi aku dapatkan taksi untuk pulang ke rumah Datin Julia. Dengan lidah aku jilat bibir pantat dan bergerak antara rekahan beralur mencari biji kelentik, Tersentuh saja lidah di hujung kelentik terangkat punggung Ritni, Aku pun benamkan batang ku habis semuanya. Pantat Ritni terua aku nyonyok, sedut, jilit dan memperbagaikan sentuhan. Ritni menarik keluar dan di masukkan ke dalam mulutnya dinyonyok batang ku yang belendir itu. Begitulah tiap-tiap malam aku melayani kedua-duanya sekaligus selama seminggu. Kali ini giliran lubang pantat Rikni pula menelan batang butuh ku. Datin Julia mengukir senyum, bangun dan meninggalkan aku dan Ritni yang masih di atas katil.

Kesibukan tugasku sebagai ajen barangan jualan lansung, kesana-kemari mempermosikan produk syarikat, terlupa aku perihal puan Julia. Jam 6.30 pagi aku call rumah Puan Julia dengan handphone yang aku bawa. Cantik Ritni petang ini umurnya sebaya umur ku 30 tahun, Aku duduk di sofa. Bila batang disorong tarik dalam lubang pantat, pelakun wanita merengek aaaaaa.....aaaaaaa. Datin sudah menunggu aku untuk makan malam bersama. Rumah Datin Julia sudah jadi macam rumah aku sendiri. Disebalik seluar dalam Datin yang nipis itu kelihatan warna kehitaman bulu pantatnya. Punggungnya di angkat ke atas, tetek dan mukanya di sembam atas perut dan pinggang ku.